oleh

Deprov Malut Temukan Kejanggalan Keuangan Pemprov 2017

-HUKRIM-47 views

SOFIFI , LM – Pimpinan dan anggota DPRD Provinsi (Deprov) Malut, Senin (5/11/2018) kemarin menggelar paripurna penyampaian laporan akhir Pansus LHP BPK atas Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD) tahun 2017. Sidang yang dimulai pukul 10.00 Wit, di Gedung DPRD tersebut dipimpin wakil Ketua Ikram Haris, didampingi Zulkifli H Umar.

Dalam kesempatan itu, Ketua Panitia Khusus (Pansus) DPRD Malut Sahril Taher mengungkapkan LKPD Pemprov 2017 ditemukan banyak kejanggalan, masalah terutama dalam pengelolaan keuangan sehingga tak pantas menerima predikat atau opini wajar dengan pengecualian (WDP) dari BPK.

Politisi Partai Gerindra itu mengatakan, dari hasil pembahasdan dan penelitian Pansus atas LKPD Pemprov 2017, ditemukan perubahan belanja sebanyak smbilan kali dengan dasar hukum peraturan gubernur (pergub) tanpa meminta persetujuan DPRD Provinsi (Deprov) Malut.

Anggaran yang digunakan dalam prubahan sepihak itu sebesar Rp576 miliar, dengan rinciannya sebagai berikut. (lihat grafis). “Pelaksanaan APBD 2017 penuh dengan masalah, terencana dan improsudural dan penuh dengan kecurangan,” beber Sahril Taher. “Dengan masalah ini, Pemprov semestinya mendapat opini disclaimer, bukan WDP,” tutup Sahril.

Perubahan Belanja  Pemprov  Tahun 2017

Dasar                          Belanja                  Realisasi                 B. Modal                    B. Barang/Jasa

  1. Pergub 11/2017        Rp360 M               Rp320 M               Rp225 M                 Rp94 M
  2. Pergub 12/2017        Rp1,86 M              Rp1,71 M               –                               Rp 1 M.
  3. Pergub 12.2/2017     Rp4,9 M                 –                              –                               Rp996 juta.
  4. Pergub 12.3/ 2017    Rp342 M                Rp100 M               –
  5. Pergub 13.1/ 2017    Rp60 M                  Rp52 M                  Rp45 M/Rp10M     Rp39 M
  6. Pergub 18.1/2017     Rp62 M Rp 4 M     Rp 36 M                Rp 10 M
  7. Pergub 19/ 2017       Rp14 M                   Rp14 M
  8. Pergub 21.1/2017     Rp7 M                     Rp6 M terdiri hibah pada DPKAD Rp 4 M, belanja barang dan jasa RSUD Chasan Bosorie        Rp8 M, Rp 970 juta.
  9. Pergub 23/2017        Rp122 M realisasi seluruhnya Rp119 M belanja hibah Rp97 M, untuk Pilkada serentak Rp95 M dan biaya pengamanan Rp2 M, belanja pegawai Rp12 M terdiri dari kenaikan tunjangan perumahan dan tunjangan transportasi dan tunjangan reses pimpinan dan anggota DPRD Malut.

Sumber : Baiknews

Komentar